Home » » Definisi / Pengertian Olahraga Anaerobik

Definisi / Pengertian Olahraga Anaerobik


Definisi / Pengertian Olahraga Anaerobik 
Definisi / Pengertian Olahraga Anaerobik | Olahraga Anaerobik adalah olahraga dimana kebutuhan oksigen tidak dapat dipenuhi seluruhnya oleh tubuh. Ketika terjadi pertukaran energi dalam jaringan tubuh Anda tanpa menggunakan oksigen, ini adalah proses anaerobik.

Ini berarti bahwa latihan anaerobik menyebabkan proses anaerobik dalam tubuh  dan ini akan menjelaskan mengapa latihan ini dilakukan untuk jangka waktu yang singkat. Latihan anaerobik sangat intensif dan ketat dan orang dapat merasa benar-benar terkuras keluar baik secara fisik dan mental setelah sesi latihan.
Ada banyak latihan anaerobik tapi yang paling umum pada daftar latihan anaerobik adalah angkat berat, melompat dan berlari. Namun, bahkan latihan yang intensitas yang tinggi, tetapi dilakukan untuk waktu singkat adalah latihan anaerobik. Daftar latihan anaerobik juga mengandung melempar lembing, lompat jauh, lompat tinggi, menembak, melempar palu, push up dan pull up.

Biasanya atlet yang menjadi non-olahraga daya tahan melakukan latihan anaerobik. Latihan ini memungkinkan mereka untuk membangun otot dan kekuasaan. Dengan melakukan latihan anaerobik, para atlet memastikan bahwa otot mereka dapat melakukan lebih baik dalam kegiatan intensitas tinggi berlangsung selama durasi waktu yang singkat.

Ketika melakukan latihan anaerobik, anda mendorong tubuh anda untuk batas dan selama waktu ini, paru-paru tidak mampu memasok oksigen otot-otot anda butuhkan. Jadi, tubuh anda melakukan tanpa oksigen dan hanya bisa melakukannya untuk waktu yang singkat. Selama waktu ini, tubuh Anda akan menghasilkan asam laktat, yang merupakan alasan mengapa Anda mendapatkan kram dan otot-otot Anda merasa lelah. Anda harus istirahat, untuk menyingkirkan asam laktat membangun dan otot-otot anda menggunakan oksigen untuk mengisi energi yang digunakan.

Latihan anaerobik akan mempercepat metabolisme Anda dan ini akan terus bahkan setelah anda berhenti berolahraga. Namun, manfaat utama dari latihan anaerobik adalah kemampuannya untuk membangun otot yang lebih kuat.
Ketika melakukan latihan anaerobik, energi yang tersimpan dalam otot akan dgunakan sebagai sumber.

Ketika anda melakukan latihan anaerobik, bersiaplah untuk merasa lelah secara fisik dan psikologis karena latihan ini sangat berat dan menuntut pada tubuh. Latihan anaerobik membantu untuk membangun kekuatan otot dan persendian Anda dan Anda akan dapat melakukan kegiatan yang memerlukan kekuatan otot tanpa merasa tegang. Ini berarti bahwa kinerja Anda akan meningkat untuk kegiatan yang membutuhkan kekuatan otot.

Selain itu, latihan anaerobik juga berguna untuk meningkatkan kecepatan. Hal ini terutama diperlukan oleh orang-orang yang selalu bergerak seperti sepak bola atau pemain tenis.

Latihan anaerobik ini memungkinkan atlet untuk mengerahkan lebih sebelum mereka dapat benar-benar ban keluar. Ketika melakukan latihan anaerobik, penting untuk beristirahat antara dua sesi latihan sehingga tubuh memiliki cukup waktu untuk memulihkan dan membangun asam laktat dalam tubuh. Jika tidak mengikuti ini, akan menyebabkan lebih banyak ruginya daripada baik untuk tubuh. Dan ingat, dalam rangka untuk mendapatkan manfaat maksimal dari latihan anaerobik, Anda tidak boleh melakukan latihan lebih dari tiga hari dalam seminggu.
Biasa melakukan latihan anaerobik akan mempengaruhi kinerja aktivitas anda untuk menjadi lebih baik dan anda akan senang bahwa Anda mulai dengan latihan-latihan ini setelah anda melihat tingkat performa anda meningkat.

    Pembakaran selama latihan anaerobik

Saat latihan anaerobik kita membakar karbohidrat dan sedikit protein selama latihan rutin. Secara ilmiah, dalam 10 detik pertama dari latihan anaerobik, akan membakar simpanan ATP (Adenosin trifosfat). Setelah itu, tubuh membuat lebih ATP oleh mendobrak karbohidrat yang hadir melalui proses yang dikenal sebagai glycolosis anaerobik.

Ketika melakukan latihan anaerobik, tubuh membutuhkan energi dan energi ini dihasilkan melalui dua jalur utama - sistem dan phosphagen sistem laktat.
Dalam sistem phosphagen, kreatin fosfat digunakan untuk suplai energi. Ini adalah sistem yang memenuhi kebutuhan sejumlah besar energi ketika diperlukan cepat. Namun, energi ini juga menghabiskannya secepat itu diproduksi.

Sistem yang laktat juga merupakan sumber energi yang cepat tetapi tidak dapat menghasilkan secepat sistem phosphagen. Namun, energi ini berlangsung lebih lama dari sistem phosphagen energi. Ini dapat bertahan selama 2 sampai 3 dan diproduksi melalui proses yang dikenal sebagai glycolosis anaerobik. Ketika glycolosis anaerobik terjadi, asam laktat adalah bi-produk yang ketika diproduksi dalam jumlah yang cukup memperlambat glycolosis.

Selama proses latihan anaerobik, glukosa bersama dengan lemak dan protein dipecah. Baik glycolosis anaerobik dan sistem phosphagen bekerja sama dengan satu sama lain tetapi satu sistem selalu berakhir menyediakan lebih banyak energi daripada yang lain dan itulah yang menentukan apa yang Anda bakar selama latihan anaerobik

0 comments:

Post a Comment

Silahkan berkomentar sesuai dengan artikel diatas dengan baik dan sopan!